Kejati Lampung Telisik Dana Anggaran 30 Miliar KONI Lampung

0
321

Kinni.id, Bandar Lampung – Kejaksaan Tinggi (Kejati) Lampung menelisik anggaran hibah Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Lampung sebesar Rp30 Miliar.

Dana hibah itu diperuntukkan persiapan
Pekan Olahraga Nasional (PON) Papua XX 2021 pada Oktober mendatang.

Andrie W Setiawan Kasi Penkum Kejati Lampung yang dihubungi via ponselnya, mengaku saat ini pihak kejaksaan masih dalam tahap penyelidikan. Sehingga pihaknya belum dapat menjelaskan secara detail duduk perkaranya.

“Masih dalam tahap penyelidikan, bukan penyidikan ya. Jadi ini belum bisa terbuka. Bidang pidsus Kejati mulai melakukan penyelidikan,” ungkap Andrie, via ponselnya, Kamis (09/09).

Menurutnya, Pidsus Kejati Lampung sedang mencari dugaan tindak pidananya, siapa saja yang sudah diperiksa, pihaknya juga belum bisa berbicara lebih lanjut ke publik.

“Bulan berapanya dimulai penyelidikan, intinya saat ini masih penyelidikan. Kami belum bisa terbuka,” tegasnya lagi.

Perlu diketahui, Dana KONI Lampung yang sudah dicairkan Rp30 Miliar sempat membuat gaduh lantaran terlambat berbulan-bulan menyerahkan laporan keuangan ke Komisi V DPRD Lampung.

Rincian anggaran yang sempat dipaparkan Ketua Umum KONI Lampung M Yusuf Barusman do Rapat Dengar Pendapat Komisi V 30 Juni. Berikut rinciannya,

1. Anggaran pembinaan khusus (pembinaan atlet dan pelatih cabang olahraga pelatprov jangka panjang persiapan menghadapi kejuaraan single event/multi event nasional/PON XX dan internasional) terdiri dari transportasi/ uang saku, konsumsi, obat-obatan, training center sebesar Rp11,1 miliar.

2. Anggaran pembinaan umum (pembinaan atlet, pelatih dan wasit pengprov untuk persiapan pelaksanaan kejuaraan regional, nasional/ PON XX) diantaranya cabang olahraga prestasi, umum sebesar Rp9,3 miliar.

3. Anggaran dukungan pembinaan khusus dan umum persiapan/pelaksanaan mengikuti PON XX terdiri dari tim satgas pelatprov pembinaan jangka panjang menuju PON XX, monitoring/evaluasi atlet dan pelatih, tes fisik, psikologi, dan pemeriksa kesehatan atlet, pelaksanaan tes fisik tahap II, workshop pelatih tahap I dan II cabang olahraga (cabor) lolos PON XX, pelaksanaan talent scouting cabor, konsultan olahraga.

BACA JUGA :   Raih Penghargaan Top Digital 2022, Layanan Digital PLN Terbukti Mudahkan Masyarakat Akses Listrik

Kemudian, penyusunan program KONI menuju PON XX, aplikasi penunjang keolahragaan (Bidang IT), latihan bersama atlet lolos PON XX, pembinaan atlet berbakat, pencanangan pemusatan latihan, seragam pelatprov, insentif tim pengadaan barang dan jasa, insentif tim verifikasi anggaran, monev sinkronisasi perencanaan dan implementasi, program penguatan fungsi organisasi KONI, media dan humas Rp4,7 miliar.

4. Anggaran partisipasi pada PON XX (persiapan PON XX) terdiri dari koordinasi panitia kontingen dengan PB PON XX, operator sistem entry data kontingen Lampung sebesar Rp146 juta.

5. Biaya rutin sekretariat (administrasi sekretariat, pengadaan dan pemeliharaan barang inventaris kantor persiapan PON XX) diantaranya fotocopy/ pengadaan dan penjilidan, pelayanan pos dan bea materai dan kurir, rapat internal dan eksternal dengan anggota Rp3,4 miliar. (SEp)

Facebook Comments