Lanjut, APINDO UMKM Merdeka Batch 3 Dimulai

0
159

Kinni.id, Bandar Lampung – Setelah sukses pada batch 1 dan 2, Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Lampung melakukan peluncuran program UMKM Merdeka Batch 3 di Kampus Universitas Teknokrat Indonesia (UTI) dengan diikuti ratusan mahasiswa dari 13 perguruan tinggi Se-Lampung, Kamis (16/3).

Program Apindo UMKM Merdeka bermula dengan sebutan Bina UMKM yang awalnya hanya melibatkan perguruan tinggi IIB darmajaya dengan total peserta 35 mahasiswa dan 10 UMKM, di batch ke 2 nama program diubah menjadi UMKM Merdeka dengan melibatkan 6 perguruan tinggi, 85 Mahasiswa dan 17 UMKM.

Sementara dalam Batch ke 3 ini terdapat peningkatan jumlah peserta yang pesat, yakni mencapai 284 mahasiswa dari 13 Perguruan Tinggi yakni Itera, UTI, Polinela, Darmajaya, UBL, UIN, Unila, Malahayati, Umitra, Saburai, UTB, plus 15 mahasiswa dari Universitas Muhammadiah Metro.

Selain melauching batch 3, acara ini juga menutup batch 2 dengan pemaparan laporan oleh Ketua Bidang UMKM DPP Apindo Lampung Yayan Sopian, S.Sos., M.M yang dilanjutkan dengan pengumuman UMKM Terbaik dan Kelompok Peserta Terbaik di batch 2. Terpilih UMKM yaitu Ummi Kemplang sebagai UMKM terbaik yang dibina oleh Bunga Mutiara (Umitra), Annas Rizki (Itera), Desi Karyati (IIB Darmajaya), Caroline Risa (IIB Darmajaya), Megawati Suryadi (STT Nusantara) yang juga di berikan penghargaan kelompok peserta terbaik batch 2.

Hadir dalam acara ini Ketua Umum DPN Apindo Hariyadi Sukamdani, Wakil Ketua Umum DPN Apindo Shinta Widjaja Kamdani, Ketua Bidang UMKM DPN Apindo/CEO Wismilak Grouo Ronald Wala, Perwakilan Kementerian Koperasi dan UMKM, Kepala L2DIKTI Wilayah 2 Sumbagsel Prof. Dr. Iskhaq Iskandar, M.Sc,
Gubernur Lampung diwakili Kepala Dinas Koperasi dan UKM Lampung, Rektor 13 perguruan tinggi, dan perwakilan dari berbagai perusahaan.

BACA JUGA :   Staf Ahli Bidang Kemasyarakatan dan SDM Buka Rakerda IX RAPI

Ketua DPP Apindo Lampung, Ary Meizari Alfian, mengatakan, program Apindo UMKM Merdeka ini merupakan kolaborasi dunia usaha dan dunia pendidikan terutama perguruan tinggi dengan tujuan agar ada sinergisitas antara kebutuhan UMKM dan dunia pendidikan. “UMKM jumlahnya sangat banyak dan harus diakui UMKM adalah tulang punggung perekonomian. Tapi perkembangan UMKM memerlukan sentuhan sistem pengelolaan keuangan, pemasaran, permodalan, produksi, pengemasan, dan lainnya. Perguruan tinggi yang secara Nasional memiliki program kampus merdeka merdeka belajar juga membutuhkan ruang dalam pelaksanaanya. Disitulah Apindo berperan mensinergikan,” ujar Ary dalam sambutannya.

Menurut Ary, mahasiswa yang memiliki kemampuan secara teori yang didapat dikampus membutuhkan ruang untuk mengaplikasikan teorinya melalui program Kampus Merdeka Merdeka Belajar.”Jika mahasiswa magangnya diperusahaan-perusahaan besar, tidak akan maksimal karena perusahaan besar sudah memiliki sistem yang baku. Kalau di UMKM mahasiswa dituntut untuk membantu UMKM membenahi berbagai kekurangan UMKM dengan bekal teori mahasiswa dari kampus. Sehingga mahasiswa benar-benar bisa mengaplikasikan ilmunya,” tegas Ary.

Program ini sendiri mendapat respons positif dari kalangan perguruan tinggi, pengusaha, UMKM. Terbukti, setelah Batch 1 dan 2, kini Apindo UMKM Merdeka sudah memasuki Batch 3 yang diikuti oleh peguruan tinggi luar Lampung.”Saat ini bukan hanya perguruan tinggi Lampung, tapi beberapa perguruan tinggi di Sumatera Selatan juga sudah ikut, dari Pulau Jawa seperti Surabaya juga mulai tertarik. Apindo pusat berencana menjadikan program ini sebagai program Nasional. Dan pemerintah pusat melalui Kementerian Koperasi dan UKM juga mendukung program ini,” terang Ary.

Ketua Umum DPN Apindo, Hariyadi Sukamdani, mengapresiasi program yang diinisiasi Apindo Lampung itu. Bahkan, Hariyadi saat sambutan sempat menanyakan langsung ke mahasiswa dan UMKM peserta Apindo UMK Merdeka Batch 2 tentang manfaat program itu. Mahasiswa mengaku memiliki kemampuan dan kemauan membuat usaha sendiri setelah mengikuti program ini. Sebab sudah memahami bagaimana membangun dan menjalankan usaha sendiri. Sementara, UMKM merasa terbantu oleh mahasiswa dalam membuat kemasan yang menarik, pemasaran melalui media sosial, hingga mengurus berbagai perizinan perusahaan.

BACA JUGA :   Perkembangan Kota Batam Pesat Sejak Kepemimpinan Rudi dan Amsakar

“Kalau melihat jawaban peserta seperti ini, berarti program ini benar-benar bermanfaat. Ini akan kita kembangkan jadi program Nasional,” ujar owner Jaringan Hotel Sahid ini.

Sementara, Rektor UTI, Dr HM Nasrullah Yusuf.SE.,MBA yang diwakili Wakil Rektor III, menyampaikan dukungan terhadap program Apindo UMK Merdeka. Bahkan, UTI sejak Batch 1 dan 2 sudah terlihat dalam program itu.

“UTI tentu mendukung karena sinergisitas antara pelaku UMKM dan perguruan tinggi ini untuk kebaikan dan kemajuan bersama,” ujarnya.

UTI yang merupakan salah satu perguruan tinggi swasta terbaik dan kerap memperoleh penghargaan Nasional dan Internasional ini membuka diri untuk terus bekerja sama dalam mengembangkan sumberdaya manusia UMKM.”UTI berkomitmen untuk terus menciptakan SDM yang tangguh dan handal dalam berbagai bidang,” tandasnya. (KN/*)

Facebook Comments