Soal Tunjangan Sertifikasi Guru, DPRD Jadwalkan Hearing Dengan BPKAD

0
439

Kinni.id, Tulang Bawang Barat – Polemik tunjangan sertifikasi guru di Kabupaten Tulang Bawang Barat tahun 2021 yang belum terbayar dua bulan oleh pemkab, mendapat perhatian serius dari DPRD setempat.

Melalui sambungan telepon Ketua Komisi II DPRD Sudirwan menegaskan, akan segera menggelar hearing dengan Badan Pengelola Keuangan Aset Daerah (BPKAD) Tubaba untuk mempertanyakan penyebab gagal bayar pada tunjangan sertifikasi guru tersebut.

“Pekan depan kami akan menggelar hearing dengan BPKAD, untuk mempertanyakan soal tunjangan sertifikasi guru itu,” tegas dia.

Politikus partai Hanura ini menambahkan, pihaknya telah berkoordinasi dengan dinas pendidikan dan kebudayaan setempat.

“Saya sudah berkomunikasi dengan Kadisdikbud Budiman Jaya, mereka sudah dua kali melayangkan surat pencairan dana tunjangan guru itu, oleh BPKAD dijawab dana tidak cukup,” ungkapnya.

Alasan klasik tersebut lanjut dia, menjadi perhatian komisi yang dia pimpin. Pasalnya, dana tunjangan itu masuk dalam Dana Alokasi Khusus (DAK) Non Fisik Reguler tahun 2021 yang sudah di transfer pusat ke daerah.

“Kalau bayarnya pakai dana APBD bisa jadi tidak cukup, tapi ini kan sumbernya dari dana pusat, anehnya lagi ini hanya terjadi di Tubaba, sementara kabupaten lain di Provinsi Lampung tidak ada masalah,” katanya kembali.

Sudirwan juga mengungkapkan, akan terus menggali informasi di bawah, khususnya para guru sertifikasi di kabupaten berjuluk Bumi Ragem Sai Mangi Wawai tersebut.(KN/AR)

Facebook Comments
BACA JUGA :   Kejari Waykanan Resmi Tahan Bendahara KORPRI Atas Sangkaan Korupsi Rp2,2 Milyar